Tetamu yang sentiasa memeriahkan laman saya..TQ

Tuesday, July 22, 2014

sepatutnya....

Sepatutnya hari ni saya masak makanan kegemaran dia,
Masak awal sbb hari ni dia oncall.
Saya sepatutnya hantar lauk berbuka ptg nanti.
Sepatutnya sekejap lagi saya akan terima call dari dia.
Dia akan cakap lauk kat kedai tak sesedap yg mummy masak.
Ayat pancing undi dari dia tu sepatutnya saya dgr hampir setiap hari.
Sepatutnya esuk saya keluar cari tudung untuk raya.
Kalau saya beli esuk, sepatutnya lusa tudung tu ghaib.
Sah dia awal2 dah jadikan milik dia
Dia sepatutnya suka sgt dgn tudung saya tu
Sebagaimana dia suka kasut saya, beg saya dan baju saya,
Sepatutnya saya bising marah2 tapi saya x kisah
Dia sepatutnya cakap yg dia ada suprise buat saya raya nanti
Adalah tu hadiah pelik2 untuk saya
Saya sepatutnya cakap kat dia supaya jangan membazir,
beli yg murah2 pun mami pakai juga.
Dia x dgr nasihat saya.
Hari ni dia sepatutnya kongsi cerita di tempat kerja  dgn saya.
Saya sepatutnya buat2 dgr walau saya terlalu sibuk untuk tadah telinga,
Sepatutnya dia ngadu pasal kenakalan anak dia
Sepatutnya dia ketawa
Sepatutnya dia terus menjadi dia supaya saya boleh kekal menjadi saya
Tapi..........
Tapi hari ni saya duduk di birai katil dia,
Pegang tangan dia,
Tenung wajah dia...
Menelan tangisan sorang2
Menghirup pahitnya kenyataan
Apa lagi yg sepatutnya saya lakukan?
Sepatutnya saya diam saja atau bagaimana?
Apa lagi yg mampu saya harapkan selain dari
mengharapkan keajaiban dari Mu Tuhan.....

Monday, July 21, 2014

Di sini malam ini...Wad 9

Saya amat berharap keberkatan malam2 terakhir Ramadhan ini.
Semuga doa saya yg bertimbun itu ada yg di angkat naik.
Kalau tidak semua pun cukuplah satu atau dua,
Nak sangat lihat sedikit perubahan ke arah positif.
Dari pandangan yg kosong biarlah dia dapat menatap wajah tua saya ni.
Dari tanpa suara biarlah dia mampu sebut " mummy".
Itu hasrat dan doa saya, keinginan saya.
Tapi hari ini harapan saya terkulai
Saya saksikan dia berselimutkan sakit
Perjalanan dia masih berliku
Banyak mana lagi seksa yg perlu ditanggung oleh nya?
Tidak boleh kah saya berada di tempat dia dan dia ambil lah masa depan saya, ambil lah tutur kata saya,ambil lah pergerakan saya, ambil lah pandangan saya..
Ambil lah segala gala nya,
Hulurlah sakit mu itu wahai anak,
Biar mummy saja yg begitu
Selama nya pun begitu mummy tidak apa apa,
Tapi kerana kuasa tidak di tangan kita
Apa daya kita selain dari menadah tangan
Meminta keberkatan malam yg lebih baik dari seribu malam
Mencari lailatulqadar......
Mencari redha Mu..
Tuhan.

puasa ke berapa ntah..jiwa kacau,

Harum aroma hospital buat hati jadi kecut.
Sangat familiar pandangan  di sini.
Allah, sungguh aku tidak suka ke mari
Tapi keterpaksaan ini jadi kewajipan.
Senyum manis misi dan sapaan sopan para doktor,
Tidak meringankn berat rasa di hati ini
Duduk di kerusi plastik ini, menunggu
Dan menunggu, dan menunggu
Mengintai intai walau tahu pandangan terbatas
Aduhhh.....penantian itu sah lah satu penyiksaan,
Semoga Ja tak rasa lebih sakit
Semoga Ja tenang
Semoga Ja tak apa apa
Allah  ya Allah
Hanya Kau lh perancang yg mengetahui segala nya,

Friday, July 18, 2014

Puasa ke 20

Kita semua bakal bergelar ' JENAZAH'
Yang membezakan kita hanya lah siapa yg lebih dahulu dan siapa yg kemudian.
Cara kita dapat title jenazah pun mungkin tak serupa.
Ni kata2 yg saya petik dari fbook anak saudara saya sebenarnya.
Amat benar sekali.
Siapa sangka hari ni macam ni cara dia pulang mengadap Tuhan.
Kita nanti pun kenalan akan cakap macam tu juga.
" Eh tak sangka yer, dah meninggal Si Hani tu..."
Hanya dia yang tahu segalanya.
Janji Allah itu pasti.

Thursday, July 17, 2014

Syurga tempat dia.

Saya bukan mak dia
Sekadar cikgu yg mengajar di sekolah dia.
Bila melintasi kelas dia saya jenguk ke dalam
Kerusi dia masih berada di situ
Kosong
Meja masih berisi buku dgn tulisan tangan dia
Kertas dan sampah masih ada dalam meja
Semuanya kaku. Beku.
Minggu lepas, Khamis, dia di kejarkan ke hospital.
Minggu ini kawan2 kehilangan seorang rakan.
Cikgu kehilangan seorang murid
Salam takziah buat ibu bapanya.
Innalillah....
Dia anak kecil tanpa dosa,
Pewaris yg menunggu di pintu syurga
Yakin dan redha lah wahai ayahbondanya.
Anak2 adalah amanah yg dipinjamkan
Selama mana yg Dia mahu.
Sampai masa kita harus pulangkan.
Pasti pulangkan.
Sewaktu mata saya menjeling nama dia di kulit buku.
Mohamad Danish Irfan- Tahun 1 Harapan.
Terasa kerongkong trjerut dgn tangisan.
Dingin udara sepi menampar pipi.
Ibu arwah Danish telah lebih dahulu merasakan
apa yg bakal saya rasa....
Tumm! Jantung saya luruh dari tangkai nya
Tiba2 terasa kosong di jiwa.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...