Tetamu yang sentiasa memeriahkan laman saya..TQ

Saturday, November 1, 2008

Di pusara gemulah ni

Kedegilan lah yang memaksa ku
untuk tidak menitiskan air mata
ku lepaskan kau ke alam baru mu
dengan penuh rela dan redha
aku berdiri di sini
memerhatikan lahad yang digali tadi
mula ditimbusi
Dendam ku tidak lagi
berkubur dihati


Hari ini
Masihkah aku tidak di perlukan,
masih kah aku ini kesilapan
masa silam mu?.
sedangkan kehidupan bagi mu

sudah bernoktah
sedangkan di alam kedua mu ini
hanya doa dan alFatihah dari ku
dapat menghubungkan kembali ikatan
yang telah kau
putuskan

Selamat jalan ayah,
Di pusara mu ku pulangan
selautan sepi
yang kau jadikan hadiah
tiga puluh lapan tahun yang lalu
Terimalah ia kembali
sesungguhnya
duka lara ini
sudah terlalu lama ku tanggung
sendiri.

( Luka yang ku temui didalam dairi lama..karya ku ini dibawah nya tercatit....BINTI OMAR, 17 Syawal 1418h..rupanya hak ku untuk menggunakan nama mu juga tidak pernah aku nikmati.. )

1 comment:

nik nazlyne (insanfana) said...

rupanya benar, elin belum mengenali che su..gemulah dalam puisi ini mama tidak pernah bercerita..melainkan cerita dia sudah kembali ke alam Baqa. apa kata che su bercerita biarpun di sebalik puisi yang tersirat..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...