Tetamu yang sentiasa memeriahkan laman saya..TQ

Sunday, September 4, 2011

Mengusung rindu.

Ada dan tidak ada silih berganti.
membuahkan lebih banyak rindu.
Membusung rasa yang tidak terucap.
Biarlah hati ku pecah,
Namun tidak seorang jua pun yang dapat meneka
Apa sebenarnya erti sepi di dada ku
Suara itu sekejap berlagu ditelinga,
Sekejap bisu dan kalau kedengaran pun
hanya siaran ulangan di minda.
Apa daya ku ,
di sini ku berselimutkan mimpi.
Selagi fajar belum mencucuk mata
Aku mahu terus lena tenggelam,
terhanyut oleh derasnya arus perasaan.
Karam dan terbiar.
Sendiri dan sepi.
Bilakan musim kepulangan itu kan hadir lagi?
Atau kelmarin itu tidak akan ada esuk,
Mungkin juga baki usia seorang ibu tua,
membatasi segalanya.

1 comment:

Kunang-Kunang said...

Sepi begitu menyiksakan. Jangan ikutkan sangat.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...