Tetamu yang sentiasa memeriahkan laman saya..TQ

Saturday, May 22, 2010

Seperti kemboja yang bertaburan dipusara.

Kerana aku semakin dimamah usia,

Aku bukan lagi kembang wangi kuntum di taman

Hanya lah pohon kemboja yg luruh bunga

Menunggu masa untuk diganti dengan

Cempaka yang wangi semerbak.

Bukan juga dahan buat semut meniti

Kerana sudah reput dan tidak sekuat

batang merbau atau tembesu.

Musafir sudah tidak lagi berpaut,

Bergayut dan menumpang bayang.

Bulan saksi duka ku dalam diam.

Sedikit tidak dapat menghalang ku

dari makin mengelupas rasa.

Masa mengikis saki baki nyawa.

Kalah lah aku kepada reput yang menjadi jadi,

Menjadi jadi…

Terik mentari menyuluh segenap ranting

Tidak teduh dan tidak lagi redup

tidak mampu menjanjikan bayang

yang sejuk memayunggi hati.

Adakah aku ini

tunggul yang tidak berguna?

Menunggu masa

di tebang

dan dilupakan…..

3 comments:

kak Erna said...

salam hani..menarik puisi curahan hati nya ....saya pun merasakan perkara yang sama..usia dah menghampiri senja..

Anonymous said...

Apo kono ni jang? Tak usoh pikir.... maso menentukan segalo. Kalu kito raso diri kito senjo, tukang tebang dah maghrib.... dah tak larak! Dio takkan lupo sebab kito dah melupokannyo terlebih dahulu. (makcu)

hani@debumelukut said...

hehehehe..Makcu sokmo ubatkan hati dgn lawak spontan makcu tu.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...