Tetamu yang sentiasa memeriahkan laman saya..TQ

Saturday, January 21, 2012

Kenyataan.

Saya lihat dia.
Seorang perempuan separuh usia.
Atau mungkin juga sedikit lebih dari separuh.
Di dahinya ada garis liku kehidupan.
Di penjuru matanya berbaris garis tangisan semalam.
Berkaca walau suram warna nya.
Pipinya sudah tidak lagi kemerah merahan,
malah sudah mula mengendur
sesuai dengan usia.
Ku perhatikan rambutnya yg nipis.
hitam itu sudah bertukar putih.
Agaknya esuk2 putih semua.
Badan nya tidak perlu di ukur lagi.
atas bawah kiri kanan sama saja.
bulat serata.
Lemak bermaharaja lela.
Saya tenung wajah nya lama lama.
lama mana pun wajah nya tidak bertambah muda.
Dia memandang tepat kearah saya.
Bila saya senyum, dia turut tersenyum juga.
Apa tidaknya,
dia adalah saya.
Di depan cermin ini saya sedar siapa lah saya.

7 comments:

cheqna said...

salam singgah
itulah namanya kehidupan..pasti kan merasa selagi diberi peluang oleh Allah...sebelum kita dipanggil mengadap yang Maha Esa

MaWar said...

samalah kita...

sal said...

begitulah keadaan kita dlm usia2 sebegini..
berdoa agar sihat selalu..

makcu B said...

Jangan selalu pandang cermin muka. Pandanglah hari depan dengan cermin mata.

Pia said...

"haha..akak ni ingatkan sapa lah tadi rupanya diri sendiri...patutlah tgk cermin rupanya...alah kak..biasalah umur2 meniti asar ni...samalah saya,tp saya tak kisah sgt dah bab kedut ker bab lemak ke kak...hidup perlu di teruskan selagi ada nyawa..."

pena rozie said...

semoga sihat selalu la yer...

Anonymous said...

saya takut tengok cermin dan juga takut nak bergambar dan tengok gambar sendiri. dari gambar akak, tak lah bulat seperti bulat saya yang menggerunkan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...