Tetamu yang sentiasa memeriahkan laman saya..TQ

Friday, November 1, 2013

Apa daya saya?

Selepas 5 bulan lebih begitu..
Saya mula merasakan yg harapan untuk pulih adalah amat nipis.
Masih lagi berdoa walau sentiasa mengajar diri untuk tidak terlalu mengharap.
Saya hanya mampu berserah nasib kepada Dia,
Saya sudah redha dengan ketentuan Dia,
menerima apa saja...
Suka atau tidak, saya, terpaksa melepaskan mimpi saya beterbangan,,
mau atau tidak saya harus gagah menghadapi kemungkinan.
Saya berdoa semoga Tuhan sembuhkan dia jika itu yg terbaik buat dia,
dan sekiranya kesembuhan itu akan membuatkan dia lebih tersiksa,
maka saya redha dia tenang damai di sisi Nya.
Cukuplah penyiksaan dia begini,
jangan lah esuk2 dia terbangun hanya untuk merasai siksa jiwa yg lebih lagi...
Saya juga minta Tuhan ringankan beban payah yg sedang di tanggung nya ..
Semoga Tuhan sediakan tempat yg lebih baik buat dia dari apa yg kami sediakan di sini.
Semoga Tuhan bawa dia kearah damai yg tak terunggkap dgn kata kata...
Tenang lah wahai anak.
Apa lagi yg mummy boleh lakukan selain dari memandang wajah mu,
mengusap rambut mu dan
membisikkan di telinga mu yang mummy,
tetap sayang kamu sampai bila bila.
Mummy sudah merindui kamu walau kamu masih di sini.
Mummy akan lebih merindui kamu nanti..
Anak2 kamu saban hari menanti kamu memandang kearah mereka,
akan kerindui kamu jika kamu tiada,
Adik beradik kamu akan tetap menyokong kamu dan berada dekat di hati kamu,
mereka akan merasakan ketiadaan kamu nanti..
Semua yang sayangkan kamu sangat takut untuk kehilangan kamu,
tapi kami tidak dapat berbuat apa apa..
Hanya pada Dia kami meminta...
Lena lah kamu di sini wahai anak selagi Tuhan membenarkan kami semua menyayangi kamu.
Tenang lah didakapan kasih sayang kami selagi masa masih ada.
Selagi masa perpisahan belum tiba, selagi itu lah kami semua akan
menadah tangan mengemis simpati dari Mu Tuhan...
Tuhannnn.........!
Tuhannnnnnnnn....!
Tuhannnnnnnnnnnnnnnnnnnn..............!

6 comments:

Anonymous said...

yes we all have to submit to HIS will dan sentiasa bersangka baik. dunia ini tempat persinggahan, medan perjuangan. akhirat yg kekal tempat kita kembali dan berkumpul semula bersama mereka yang disayangi. Sabar dan syukur dalam ujian. peringatan buat diri saya juga.

Kakcik said...

Ja sedang mendengar...

makcu B said...

Membaca N3 ini pun makcu sudah longlai apatah lagi merasai sendiri perit pedih luka penantian, yang entah berapa lama lagi.......

Makcu pun tak boleh lari dari bayangan Ja. Senyuman Ja yang manis, huluran tangan Ja merapat kemas setiap kali bersalam ketika bertemu dengan orang tua mcm makcu nih. Make-up Ja yang nipis tapi menyerlahkan lagi kejelitaannya. Pakaian2 Ja di sebalik baju doktornya yang macam2 pesen dengan susuk tubuh yang sentiasa berdiet. Tudung Ja yang beraneka tapi menutup aurat.......(apa lagi ya?)

Ya, setiap kali Myvi pink melintasi ruang mata makcu, setiap kali itulah jantung makcu berdegup. "Itu Myvi Ja. Oh, tidak....!!!!" Terus makcu doakan akan kesembuhan Ja.Rupa2nya sudah 5 bulan berlalu dan Ja masih begitu.

Projek " Kenangan Perkahwinan" yang nak makcu realisasikan untuk orang2 yang pernah menitipkan gambar2 kawin termasuk gambar sanding Ja dan Wan yg Kak Nie berikan itu.... masih di situ. Rasa tak sanggup nak tatap dan tak tau nak tulis apa. Biarkan gambar2 itu dalam sampul untuk seketika ini.

DYatie said...

Aamiin Ya Rabb.
** speechless

Anonymous said...

Saya menangis..untuk kak Hanie..juga untuk Ja... tak putus mendoakan untuk kak Hanie..juga untuk Ja.. moga yg terbaik untuk kak Hanie..juga untuk Ja..

Anonymous said...

Sebak baca coretan aunty hari ni...
Tabahla aunty sekeluarga...
Ja,akk doa yg terbaik sj buat ja..xmmpu nk bntu lbh dr itu...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...