Tetamu yang sentiasa memeriahkan laman saya..TQ

Monday, November 11, 2013

Ombak tak tau

Sudah lama tidak ke pantai 
Kesepian ini membuatkan aku rindu desiran ombak
Ombak adalah hamparan buat ku rebahkan duka.
Nak sangat berdiri di gigi laut..
Teriak kuat kuat....
lepaskan resah yg membusung di dada.
Ombak mendengar dan tidak menghukum.
Luahlah apa saja, ombak setia.
Sudah acap kali,
berlari menyapa ombak
sedu sedan tenggelam ke dasar lautan.
Segala sengsara tumpah di sini,
Setiap kali bayu menyapa pipi,
terasa seperti aku tidak bersendiri.
tetapi kadang kala,
Butiran pasir menggigit kaki,
memaksa aku berundur dari situ..
Mentari semakin malu di kaki senja
Menyedarkan aku, hari sudah lewat.

Wahai ombak dan pantai
aku mau saja menjadi camar yg hinggap di dada mu.
tapi ombak tidak tahu,
aku lah camar yg patah sayapnya,
tidak berdaya lagi
untuk menyapa pasang surut air di kuala.


2 comments:

Kakcik said...

Hanya Tuhan juga yang tahu...

Granny Hani said...

betul kakcik, hanya Tuhan yg tahu.
tapi walau hanya Tuhan yg tahu kadang2 kita memerlukan juga seorang yg boleh menemani kita menangis, seseorang yg boleh buat kita rasa kita tidak berseorangan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...