Tetamu yang sentiasa memeriahkan laman saya..TQ

Thursday, June 16, 2011

Pendapat pakar puan : Emosi terganggu sebab hormon tak seimbang.Pendapat saya : Hati tua cepat terasa.

Sebuah luahan hati seorang perempuan yang bernama Nor.

Pusara mimpi pengejar pelangi

Sekiranya mati itu sudah dapat ku duga saatnya,
Aku sudah tidak mau memohon di perlewatkan walau seketika.
Biarlah datang nya bersambut.
kerana di sini pun nyawa sudah tidak byk membantu.
Sudah penat berlari mengejar mimpi.
Kehidupan semakin tidak ada apa apa
Bahagia hanya pakaian harian untuk tontonan
sedangkan hati didalam,
remuk redam.
Biarlah, kau katalah apa saja,
sememang nya aku sudah berputus asa.
Semakin aku ukir senyum dan tawa
semakin tawar dan aku sudah jenuh berpura pura.
Lakonan ku sudah basi.
Tirai ini perlu di labuhkan.
Penonton masih bertepuk tangan.
Sebenarnya primadona ini sudah lama tidak bernyawa.
Babak2 akhir ini adalah babak pengkebumian jiwa.
Biarkan saja rasa ini berpusara di lubuk hati.
Bersemadi di dalam diri.
Semalam aku pernah ingin hidup seribu tahun lagi
tapi hari ini jika Tuhan takdirkan mati itu lebih baik buat ku,
Aku redha.

17 comments:

nyanyisunyi said...

Sungguh indah puisi ini...tapi seperti org berputus asa saja...mudah2an penulis puisi ii tabah menghadapi liku2 hidup dn sentiasa diberi kekuatan oleh Allah SWT

hani@debumelukut said...

nyanyisunyi,
kita sama2 berdoa untuk kesejahteraan dia..

munna said...

semoga dia tak mudah putus asa kak....

a kl citizen said...

sedihnya pemuisi ini hingga ke tulang ... moga Allah kuatkan hatinya

hani@debumelukut said...

Don't worry, setakat ni dia seorang yg kuat.

ajumohit said...

kak, syahdunya puisi ni...byk dugaan dan cabaran perlu ditempuhi, tabahkan hati, semoga perginya nanti disusuli doa hingga ke akhirnya...

KuNanGKuNanG said...

sayu ati baca puisi ni..

Kakzakie said...

Pelabuhan bukan utk berlabuh semata
banyak yg baru hendak memulakan
perjalanan yg jauh dan penuh dugaan
alang-alang sudah hampir di pelabuhan
cari arah haluan yg terbilang
cukupkan ilmu mencari destinasi
agar pelabuhan mendatang
memberi sebuah kepuasan yg dicari
teruskan menyelusuri lautan hidup ini

Ann Huda (Ate) said...

Puitis, tapi penuh kepiluan dan kesedihan. Walau siapa pun pemuisi nya ingatlah, Laa Tahzan. Allah bersama mu dan DIA sedang menatap kamu dengan berjuta kasih sayang.

hani@debumelukut said...

ajumohit,
begitu lah hidup ini

hani@debumelukut said...

Kunang kunang,
hidup perlu di teruskan walau pun dah jadi bangkai bernyawa

hani@debumelukut said...

kakzakie,
ibarat perahu yg hanyut..tiada hala tuju..

hani@debumelukut said...

Ann,
Payah untuk memulihkan rasa..walau sembuh lukanya parut tetap ada.

Che Mid said...

Salam, harap merajuk pada yang sayang.. jangan sorang-sorang.. emm tak berbaloi..

hani@debumelukut said...

Che mid, Nor ni a very lonely person..Hidup sendirian, yg ada hanya Tuhan.

makcu B said...

Semoga seorang perempuan bernama NOR terus tabah dan tidak menTADBIR sesuatu sebelum Tuhan menTAKDIR.

hani@debumelukut said...

eh Makcu tak tau ke yang Nor ni dah meninggal? Dah bertahun dah Makcu, Ni puisi dia yang terakhir ni..
Makcu kenal dia jugak kan?
Innalillahhhh...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...